fbpx
gaji seorang hrd

Pemberdayaan Perempuan dalam Dunia Kerja, Bagaimana Kabarnya Kini?

Memperingati hari Kartini yang jatuh pada hari ini, mari kita lihat seperti apa peran perempuan dalam dunia kerja di masa kini.   

Memperingati hari Kartini, sepertinya bisa dibilang masih banyak PR dalam menuntut hak-hak perempuan dan juga memperjuangkan kesetaraan gender. Perempuan masih banyak mengalami diskriminasi, tak terkecuali dalam lingkungan kerja. Seperti apa peran perempuan dalam dunia kerja di masa kini?

Perempuan masih memiliki tantangan untuk menghasilkan penghasilan setara dengan pria untuk pekerjaan yang sama dan untuk mencapai promosi yang akan menempatkan mereka dalam peran kepemimpinan. Tapi, saat ini perempuan telah membuat kemajuan dan mereka bisa membuat lebih banyak lagi.

Dengan perhatian saat ini dari pengusaha, komunitas hukum, dan media memperhatikan lebih terhadap konsep kesetaraan dan keadilan gender, saat ini adalah waktu yang lebih baik untuk mempromosikan kebutuhan positif lebih banyak perempuan dalam peran kepemimpinan dibandingkan dahulu.

Peluang memiliki kemungkinan tak terbatas untuk tempat kerja yang lebih adil dan setara yang memanfaatkan kekuatan yang dibawa oleh kedua jenis kelamin ke dalam manajemen dan kepemimpinan.

Dilansir dari The Balance Careers, mereka berbincang dengan Susan Lucas-Conwell yang merupakan Global Chief Executive Officer di Great Place to Work. Susan Lucas-Conwell adalah seorang pemimpin bisnis yang sukses, Susan memberikan perspektif yang tajam tentang bagaimana membangun dan mempertahankan budaya tempat kerja yang baik mendorong kesuksesan bisnis. Dia juga ahli tentang bagaimana perempuan dalam dunia kerja dapat berkembang.

Tantangan perempuan dalam dunia kerja

Menurut Susan Lucas-Conwell, tantangan perempuan dalam dunia kerja selain sama dengan tantangan bagi pria. Tantangan ini termasuk keseimbangan kerja dan hidup, pengasuhan anak, banyak tanggung jawab dan multitasking.

Tantangan khusus untuk perempuan yang masih terus terjadi sampai detik ini adadalah kesenjangan upah. Perempuan masih berpenghasilan hanya 73% dari apa yang didapatkan laki-laki untuk pekerjaan yang sama. Diskriminasi tetap ada di tempat kerja, begitu juga dengan pelecehan seksual. Selain itu angka perempuan yang berada dalam level kepemimpinan juga masih berbanding jauh dengan jumlah pria.

Bagaimana mengatasi tantangan perempuan dalam dunia kerja

Apakah dipersepsikan atau nyata, pemimpin perempuan terkadang merasakan tekanan untuk menyesuaikan diri dengan model kepemimpinan laki-laki dan jika dia tunduk pada tekanan itu, dia mengorbankan salah satu sumber kekuatan dan kekuatan pribadinya sendiri.

Langkah pertama untuk mengatasi tantangan apa pun adalah kesadaran. Setelah sadar, dia dapat menempatkan beberapa antrian untuk mengingatkan dirinya sendiri untuk mengandalkan kecerdasan emosionalnya. Dan tuntutan situasi langsung daripada menyesuaikan diri dengan beberapa model peran dan tindakan terkait yang dia anggap diperlukan.

Perempuan dapat mengatasi ini dengan tetap setia dan bertindak dari kekuatan bawaan mereka (misalnya kreativitas dan kolaborasi). Dalam pendekatan sehari-hari mereka untuk bekerja dan mengatasi hambatan yang tak terhindarkan. Cenderung memimpin dengan gaya yang lebih interaktif dan kooperatif yang sering kali menghasilkan penguatan rasa tim dalam diri karyawan.

Juga perlu mengidentifikasi bakat unik mereka, memahami apa yang mereka bawa ke lingkungan kerja untuk mencapai kesuksesan terbaik, dan kemudian, memastikan bahwa suara mereka didengar. Bicaralah, dan berkontribusi. Perempuan mungkin mengalami kesulitan dengan ini di banyak lingkungan kerja. Jadi, penting untuk menemukan komunitas dalam organisasi. Mentor, panutan, grup jaringan — yang dapat membantu menavigasi seluruh organisasi dan menyediakan sistem dukungan.

Baca juga: Perempuan Juga Bisa Dapat Gaji Tinggi, Begini Cara Negosiasinya!

Menurut Susan Lucas-Conwell, banyak keuntungan yang didapat ketika banyak perempuan dalam dewan eksekutif. Terutama, keseimbangan yang dibawa perempuan ke dewan eksekutif. Sederhananya, perempuan membawa perspektif yang berbeda berdasarkan pengalaman hidup yang berbeda. Perspektif ini dapat memperluas dan memperdalam wawasan dan pandangan dewan eksekutif jika Anda mau, membuatnya lebih efektif dan gesit, sehingga lebih berhasil dalam menghadapi tantangan unik yang dihadapi bisnis mereka di pasar masing-masing.

Tetapi menempatkan perempuan di dewan eksekutif bukan hanya hal yang benar untuk dilakukan — itu baik untuk keuntungan perusahaan. Seperti yang dilaporkan oleh studi Catalyst.org baru-baru ini, perusahaan Fortune 500 dengan tiga perempuan atau lebih di Dewan mengungguli perusahaan lain. Dengan pengembalian ekuitas 53% lebih banyak, laba atas penjualan 42% lebih banyak, dan pengembalian modal investasi 66% lebih banyak. Namun, misalnya, menurut Pusat Nasional untuk Perempuan dan Teknologi Informasi. Eksekutif perempuan hanya 6% dari kepala eksekutif di 100 perusahaan teknologi teratas.

Mari berkontribusi dalam revolusi siklus gajian karyawan dengan mendaftarkan perusahaanmu di GajiGesa, dan wujudkan impian karyawanmu untuk memiliki kehidupan yang lebih baik.

Sumber: The Balance Careers

Simak juga:

5 Tipe Karyawan di Kantor dan Bagaimana Memimpin Mereka

Para Employer, Ini 10 Cara Meningkatkan Motivasi Kerja Karyawan di Kantor!

10 Inspirasi Virtual Date Valentine di Masa Pandemi, Cobain Yuk!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *